You cannot see this page without javascript.

Skip to menu

Sub Promotion

언론보도자료  l  아태여성정보통신원의 국제협력, 연구개발 등의 활동은 국내외 언론을 통해 소개되고 있습니다.

    언론사
    Suarasurabaya
    게시일
    Aug 21, 2016

createimage_medium.jpg

Para mahasiswa korea yang hadir, menilai Indonesia cukup sukses mengenalkan program kesamaan hak antara laki-laki dan perempuan sejak jenjang Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD). Foto : Jose suarasurabaya.net

 

 

suarasurabaya.net - Korea Selatan tertarik mempelajari program pengarusutamaan gender yang digulirkan pemerintah Indonesia. Mereka menilai Indonesia cukup sukses mengenalkan program kesamaan hak antara laki-laki dan perempuan sejak jenjang Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD).

Hal tersebut disampaikan oleh Myonghee Kim, Direktur Asia Pacific Women`s Information Network Center (APWINC) Sookmyung Women`s University Korea Selatan usai Pelatihan Teknologi Informasi dan Kepemimpinan Perempuan yang diselenggarakan oleh UNESCO Unitwin di Universitas Pelita Harapan, pada 15-20 Agustus 2016.

Kim membawa sejumlah mahasiswi dari Korea Selatan ke Indonesia selama sepekan untuk saling belajar dan berbagi pengalaman tentang program gender dan kepemimpinan. "Saya menilai Indoesia memiliki komitmen yang sangat tinggi dalam kesetaraan hak laki-laki dan perempuan, khususnya di bidang pendidikan," ucapnya, di Jakarta, Minggu, 21 Agustus 2016.

Ella Yulaelawati, Direktur Pembinaan PAUD Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang menjadi pementor kunci pada pelatihan tersebut mengatakan pemerintah Indonesia sejak lama menjalankan program pengarusutamaan gender di beragam bidang. "Perempuan yang menjadi kepala daerah, CEO, anggota parlemen, dan pejabat di kementerian/lembaga terus bertambah dibanding tahun-tahun sebelumnya," ujar Ella yang merupakan salah satu perempuan yang menjabat eselon II di Kemdikbud.

Ella menuturkan, Direktorat Pembinaan PAUD sejak tahun 2013 menjalankan program "Meningkatkan Akses dan Kualitas Pendidikan Anak Perempuan melalui PAUD Berbasis Masyarakat dan Pengarusutamaan Gender Sejak Dini". Program tersebut mendorong keseteraan gender dalam lembaga PAUD.

Program ini telah membuahkan hasil berupa kesetaraan partisipasi anak-anak perempuan dan laki-laki. Jumlah peserta didik perempuan di Taman Kanak-kanak pada tahun 2015 telah mencapai 1.156.777, atau hampir menyamai laki-laki sebanyak 1.396.523.

Pada jenjang Kelompok Bermain, jumlah peserta didik perempuan dan laki-laki pun hampir imbang. Pada tahun 2015, peserta didik perempuan sebanyak 737.176 dan laki-laki sebesar 845.557 orang.

Program ini pun diganjar penghargaan tingkat internasional oleh UNESCO pada tahun 2016. "Kita meraih penghargaan UNESCO Prize for Girl`s and Women`s Education 2016. Penghargaan tingkat dunia ini diberikan karena kepedulian Indonesia yang mulai mengenalkan program pengarusutamaan gender sejak jenjang Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD)," urainya.

Penghargaan tersebut diserahkan oleh perwakilan UNESCO pada bulan Juni lalu. Juri UNESCO Prize for Girl`s and Women`s Education menilai tidak banyak negara di dunia yang mulai mengenalkan tentang gender sejak usia dini.

Dari sisi tenaga pendidik PAUD, Indonesia masih menghadapi tantangan untuk memacu jumlah laki-laki. Hingga saat ini, tenaga pendidik PAUD masih didominasi oleh perempuan. Namun, pada tingkat universitas, sebagian besar dosen adalah laki-laki. Isu keseteraan gender ini menjadi tugas besar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Program pengarusutamaan Gender pada jenjang PAUD seiring dengan program Satu Desa Satu PAUD yang dikembangkan oleh Kemendikbud. Hingga akhir tahun 2015, sebanyak 58.174 desa telah memiliki lembaga PAUD. Jumlah ini mencapai 72,29 persen dari total desa yang tersebar di Indonesia.(jos/iss)

 

Subject
"스마트 기술, 여성의 경제참여 확대 시켜"  
숙명여대, APEC 여성경제회의 세미나 ‘성료’  
숙명여대, APEC 여성경제회의 세미나 개최  
숙명여대, 페루 리마에서 'APEC 여성기업의 역량강화 세미나' 개최  
숙명여대, APEC 여성경제회의 세미나 개최  
Korsel Tertarik Adopsi Metode Pendidikan Gender Indonesia  
Tertarik carousel Adopsi Indonesia-Kelamin Metode Pendidikan  
Korea Pelajari Program Gender Indonesia  
UNESCO-UNITWIN Adakan Program Pelatihan TIK dan Kepemimpinan untuk Mendukung Pemberdayaan Perempuan  
숙명여대, 창학 110주년 기념 글로벌 학술행사 개최  
한동대·숙명여대, 유네스코 유니트윈 공동세미나  
[르네상스 숙명여대]아프리카-유럽으로 교류 확대… 해외 한국학 연구 거점으로 우뚝  

#502, Centennial Hall, Cheongpa-ro 47-gil 100, Yongsan-gu, Seoul, Korea 140-742

© k2s0o1d4e0s2i1g5n. All Rights Reserved